Mesin Pencari

Program ramalan gratis tentang Cinta, Karir dan Keberuntungan di blog ini sudah di tutup.

Ketakutanku Status Gunung Slamet Siaga Tiga

Masyarakat di sekitar Gunung Slamet sekarang sedang khawatir. Saya juga merasa khawatir, karena orang tua saya dan saudara-saudara saya tinggal di kaki Gunung Slamet. Pasalnya sudah beberapa hari ini Gunung Slamet saat ini sedang menunjukkan aktifitasnya. Gunung setinggi 3432 meter ini adalah gunung terbesar, gunung tertinggi dan gunung terpanjang di Jawa Tengah. Lokasi gunung Slamet terletak di perbatasan kabupaten Tegal, Karesidenan Banyumas dan Kabupaten Pemalang. Jika gunung Slamet meletus, maka dampaknya akan dirasakan oleh masyarakat Kabupaten Purbalingga, Kabupaten Banyumas, Kabupaten Tegal, Kabupaten Pemalang dan Kabupaten Brebes, Jawa Tengah. Dari pos pengamatan di Pemalang, kawah di puncak gunung Slamet terlihat mengeluarkan asap berwarna kecokelatan yang arahnya ke kabupaten Tegal dan kabupaten Pemalang. Menurut berita di liputan 6, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi di Bandung mengatakan status gunung Slamet berubah dari waspada jadi siaga tiga.

Perubahan status waspada menjadi siaga 3 ini dikarenakan peningkatan aktifitas Gunung Slamet, meningkatnya frekuensi gempa vulkanik, letusan asap dan peningkatan suhu di daerah sekitar Gunung Slamet. Tim pengamat mengatakan ada peningkatan suhu air di pemandian air panas di lokasi wisata Baturaden. Biasanya suhu air hanya sekitar 38 derajat celcius, saat ini suhu mencapai 54 derajat celcius. Sampai saat ini belum ada warga yang mengungsi, warga baru akan mengungsi setelah status gunung Slamet menjadi siaga satu.

Aktifitas Gunung Slamet Mengingatkanku Pada Ketakutan di Masa Kecil

Berita ini membuat saya terbayang lagi kisah ketakutan saya di waktu anak-anak. Waktu itu, tahun 1984 saya berusia 4 menuju 5 tahun. Gunung Slamet menunjukkan aktifitasnya waktu itu. Suara gemuruh akibat gempa vulkanik terdengar jelas. Seno kecil ketakutan, bagiamana saya menyelamatkan diri jika gunung Slamet benar-benar meletus. Mau lari kemana saya. Seno kecil membayangkan oleh aliran lahar berwarna merah membara yang mengejar. Kemana saya lari disitu ada lahar, hujan abu panas turun dengan lebat, suasana menjadi gelap.

Ketakutan ini semakin menjadi ketika seorang teman bernama Tiah mengatakan, yang kurang lebih maknanya seperti ini :

Jika gunung Slamet meletus maka itu adalah pertanda kiamat akan segera tiba. Gunung Slamet adalah simbol keselamatan. Ia menjadi acuan keselamatan masyarakat tanah Jawa.

Dari perkataan teman Seno kecil ini, menyebabkan timbulnya implikasi dalam pikiran Seno kecil, jika gunung Slamet meletus maka semua gunung di tanah Jawa akan meletus. Seno kecil yang belum bisa berpikir, memasukkan perkataan teman itu ke dalam pikirannya, sehingga sampai beberapa hari Seno kecil tidak bisa tidur. Setiap pagi Seno kecil menatap puncak Gunung Slamet yang menyemburkan asap tebal, malam hari ia kembali memperhatikan puncak gunung Slamet yang tidak terlalu jauh dari rumahnya. Sampai akhirnya Seno kecil menyadari sendiri bahwa apa yang disampaikan temannya itu tidaklah benar. Seno kecil semakin bisa menghilangkan ketakutannnya setelah aktifitas gunung Slamet waktu itu mereda.

Ketakutan itu tidak bisa sepenuhnya hilang. Trauma, mungkin itu sebutan yang paling tepat ya. Masih ada sisa-sisa ketakutan jika membayangkan kejadian waktu itu. Saya berdoa semoga aktifitas gunung Slamet tidak menjadi bencana yang membahayakan masyarakat.

Cetak Halaman Ini

Baca Juga



15 comments:

beat2ws said...

Bisa sampe ke Kebumen juga ya mas?
Kalo pagi juga kadang keliatan dari desaku. Pas kemarau.

ierone said...

saya sebagai orang bumiayu yang kost di purwokerto, hanya bisa berdoa, semoga hal buruk tidak terjadi

suryaden said...

semoga tidak membawa korban juga ya...

annosmile said...

wah..
kembali aktif ya

Harry Seenthings said...

semoga semuannya yang deket gunung sudah dievakuasikan yah kang, dan semoga semuannya selamat

erik75922 said...

Semoga tak terjadi yang kita khawatirkan itu. Dan masyarakat sekitar harus sudah bersiap siap di evakuasi

Pondokku

Rana Rasuna said...

Tahun 1984 Gn. Slamet pernah meletus ya bos?
Kalau begitu beda dua tahun sama meletusnya Gn. Galunggung di dekade 80an juga, tepatnya 5 Mei 1982.
Yup, mudah2an bencana tersebut tidak terulang kembali. Dan mudah2an pula kita selalu tabah dalam menjalani setiap cobaan dari Yang Maha Kuasa. Amin.

gdenarayana said...

wah kayake bakalan ada kaya mbah marijan nie :D

wuih rajin postnya euyyy :D

Cebong Ipiet said...

itu emang ud aktifitas alam..tinggal gmn menyiapkan masyarakat menghadapi nya... semoga tidak menjadi bencana

suwung said...

kalo pak slamet meledak pulau jwa belah dua ngak ya?

arie said...

Wah semoga apa yang ditakutkan tidak terjadi, dan semoga hal ini hanya peringatan alam saja agar manusia lebih dekat ke Yang Maha kuasa...

Xitalho said...

Semoga tidak terulang ya kang....

keboaja said...

Ngungsi kang ayo ngungsi, cepetan.

dede said...

Jangan sampe, kejadian kaya situ gintung itu..

Maaf kang baru manmpir nih,..

download mp3 gratis said...

berpikir positf aja.
salam kenal kang

Post a Comment

Terima kasih telah meninggalkan komentar. Secepatnya akan saya balas komentar Anda. Salam hangat.

SMS Gateway is a program to manipulate SMS from your customer. It can be auto reply, scheduled broadcast and unscheduled broadcast. SMS gateway accelerating process incoming and outgoing information in your business and increase customer satisfaction. Your business need SMS Gateway program? Phone : 0815 100 932 90 Email : anaprivatku@gmail.com

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

 
---- Java Coffee. Green World Blogger Template---- © Template Design by Herro