Mesin Pencari

Program ramalan gratis tentang Cinta, Karir dan Keberuntungan di blog ini sudah di tutup.

Nova Menjadi Korban Facebook

Facebook memang fenomenal, selain berhasil mengangkat kasus Prita Mulyasari dan pengumpulan koun untuk Bilqis, melalui facebook juga beberapa kasus kriminal seperti kegiatan prostitusi online sampai penculikan anak sudah terjadi. Baru-baru ini Nova menjadi korban facebook. Nova adalah gadis belia berusia 14 tahun asal Sidoarjo. Melalui facebook Nova berkenalan dengan seorang pemuda bernama Ari di Tangerang, yang juga merupakan pemuda ingusan. Dan perkenalan itu tidak sampai disitu saja, mereka yang belum pernah bertemu sebelumnya seakan sudah buta gara cinta maya, sehingga orang tua mereka dan saudara mereka seolah sudah dianggap sebagai penjahat yang menghalangi niat mereka untuk menjalin asmara.

Akhirnya setelah Nova bersama keluarga mengunjungi pernikahan saudaranya di Jati Ungu, Tangerang. Ternyata Nova dan Ari sudah sudah menentukan lokasi untuk bertemu usai acara pernikahan saudaranya. Nova dan Ari kabur. Selama 6 hari orang tua dan keluarga Nova kebingungan mencari keberadaan anaknya. Dengan bantuan polisi, akhirnya Nova dan Ari ditemukan polisi disebuah rumah makan.

Usut punya usut, ternyata Nova dan Ari sudah melakukan hubungan layaknya suami istri. Kalau sudah begini, saya langsung berpikir untuk mencari kambing hitam, siapa yang salah. Nova? Ari? Orang tua? Facebook? Atau Aku? Arhrhhh..., kenapa Nova begitu percaya sama Ari, sehingga Nova dengan mudah mau menyerahkan kehormatan tertinggi milik kaum hawa itu kepadanya? Kenapa Ari dengan tega melakukan demikian kepada Nova, tidakkah dia ingat saudara perempuannya, tidakkah ia ingat pada ibu yang telah membesarkannya? Kenapa orang tua Nova tidak bisa menjaga anak gadisnya? Kenapa orang tua Ari tidak bisa mengawasi tingkah laku Ari? Oh..facebook, engkau juga punya peranan dalam hal ini. Keberadaanmu sudah melenakan jutaan bahkan anak-anak sampai kakek nenek selalu sibuk dengan jari dan jempol mereka yang terus bergerak untuk update status. Aku kenapa aku tidak setuju dengan status facebook haram?

Teknologi memang tak perlu disalahkan, tetapi nyatanya banyak sudah yang salah dalam menggunakannya. Terkadang saya juga terlalu sok mengkritik mereka yang sudah memprediksikan kemungkinan-kemungkinan buruk yang akan terjadi akibat facebook. Mereka saya yakin bertindak bukan tanpa berpikir dan tanpa pertimbangan, tetapi aku sering salah menanggapi hasil pemikiran mereka. Facebook juga sudah memenjarakan banyak orang gara-gara menulis status yang dianggap sebagai perbuatan yang tidak menyenangkan. Kasus lain lagi seperti penjualan ABG lewat facebook, juga semakin membuat aku merasa bersalah.

Tapi aku tetaplah aku, rasa salah itu terkadang hanya datang sepintas, dan sesaat kemudian aku lupa. Lewat beberapa detik untuk kemudian menghilang ditelan waktu untuk kemudian aku merasa akulah yang paling benar. Malang benar nasibmu Nova, gadis belia yang harus membayar dengan mahal gara-gara facebook. Maafkan aku.

Cetak Halaman Ini

Baca Juga



15 comments:

Kabasaran Soultan said...

Secara selintas aku menduga bahwa pokok masalah utamanya terletak dalam keluarga.
meskinya kita bertanya ada apa dengan kondisi psichologisnya Nova yang dengan begitu gampang percaya kepada orang lain ketimbang keluarganya sendiri.

Muchlisin said...

Astaghfirullah... Demikian besar dampak negatif FB bagi remaja. Perlu benteng iman yang kuat. peran keluarga sangat penting juga di sini. 14 tahun berarti masih SMP kan?

Semoga Allah melindungi keluarga kita semua.

xitalho said...

Mengerikan sekali dampak dari teknologi. Teknologi diciptakan untuk mempermudah manusia, ternyata mempermudah dalam segala aspek... termasuk aspek negatif semakin mudah dilaksanakan.

NewOes said...

begitulah jika facebook di salah gunakan,...

suryaden said...

dia bukan korban fesbuk, tapi memang korban keadaan saja... hihi, kasian dong fesbuk

richo said...

memang perkembangan teknologi bisa membawa banyak dampak sih, harus pinter2 memanfaatkan

annosmile said...

semoga orang tua bisa mendidik anaknya dalam menggunakan internet supaya tidak terjadi penyimpangan

subagya said...

yang salah bukan teknologinya tapi orang yang memanfaatkan teknologi tersebut untuk hal-hal yang di inginkan, intinya kembali ke pribadi kita kang, asal iman kuat dan takut dosa Insya Allah hal-hal yang banyak mudaratnya bisa di hindari

setiawan said...

saya termasuk yang agak alergi dengan kata-kata yang serupa "gara-gara facebook" dll. seakan-akan facebook adalah biang masalah. padahal, mau itu pake friendster, twitter, ato apapun, intinya itu semua adalah media (jejearing soial) yang mungkin bisa berdampak negatid (kalau digunakan dengan tidak bijak) dan begitu pula sebaliknya.

Anonymous said...

SAYA HARAP KEJADIAN MEMILUKAN INI TIDAK AKAN TERULANG LAGI.

Source Code SMS Gateway said...

menyalah artikan tuh,,,

Source Code Web Penjualan said...

ati2 za,,, ngeri juga ya,,,

Program Skripsi Informatika said...

infonya bagus

Kecewa Terhadap Facebook said...

memang banyak sekali... situs, serta halaman facebook yang mengandung unsur pornografi.. saya berusaha, untuk memberantasnya... dengan cara melaporkan halaman-halaman tersebut kepada facebook... tapi, apa kenyataannya... facebook tidak pernah menganggapinya... saya sangat kecewa dengan facebook... kenapa, semua laporan dari saya tidak pernah mereka tanggapi?

asri said...

zaman sekarang memang harus waspada apalagi lewat FB jangaqn mudah terpengaruh dengan hal yang membuat kita tertarik

Post a Comment

Terima kasih telah meninggalkan komentar. Secepatnya akan saya balas komentar Anda. Salam hangat.

SMS Gateway is a program to manipulate SMS from your customer. It can be auto reply, scheduled broadcast and unscheduled broadcast. SMS gateway accelerating process incoming and outgoing information in your business and increase customer satisfaction. Your business need SMS Gateway program? Phone : 0815 100 932 90 Email : anaprivatku@gmail.com

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

 
---- Java Coffee. Green World Blogger Template---- © Template Design by Herro