Mesin Pencari

Program ramalan gratis tentang Cinta, Karir dan Keberuntungan di blog ini sudah di tutup.

Eksekusi Makam Mbah Priok dan Krisis Kemanusiaan

Menyaksikan berita eksekusi makam Mbah Priok di MetroTV membuat bulu kuduk saya merinding. Betapa tidak warga yang sudah tidak berdaya bahkan sudah sekarat dengan luka disekujur tubuhnya masih dihajar oleh oknum-oknum satpol PP yang tidak berperikemanusiaan. Eksekusi lahan oleh Pemda Jakarta Utara ini dilakukan karena Pemda beralasan bahwa komplek makam Mbah Priok merupakan milik PT Pelabuhan Indonesia atau PT Pelindo, sementara warga juga memiliki sertifikat atas kepemilikan tanah lahan Mbah Priok sehingga mereka dengan sekuat tenaga dan rela mengorbankan nyawa sekalipun akan mempertahankan hak mereka. Entah sampai kapan masalah sertifikat ganda atas lahan yang sama selesai. Sudah sangat banyak kasus serupa terjadi dan menimbulkan banyak korban.

Dalam eksekusi komplek Makam Mbah Priok yang dikenang warga sebagai sosok wali dengan nama Al Imam Al Arif Billah Sayyidina Al Habib Hasan bin Muhammad Al Haddad Husain Ass Syafi'i Sunnira ini puluhan orang terluka dan 2 orang meninggal. Warga melakukan perlawanan terhadap eksekusi Makam Mbah Priok di Jakarta Utara karena mereka sudah merasa pesimis, kemanapun mereka akan mengadu, mereka yakin mereka akan kalah. Oleh karena itu satu-satunya jalan keluar adalah dengan menghalangi aparat untuk mengeksekusi lahan tersebut.

Terlepas dari siapa yang lebih berhak atas komplek makam Mbah Priok, hari ini saya kembali menyaksikan kebrutalan oknum-oknum satpol PP yang dengan sangat tega memukuli orang yang sedang sekarat. Krisis kemanusiaan dipertontonkan dengan jelas dalam berita hari ini. Dari berita yang saya saksikan, minimal mereka melakukan 4 kali penganiayaan terhadap 4 orang warga yang sudah tak berdaya. 3 diantaranya adalah anak-anak usia belasan dan 1 orang dewasa. Anak-anak yang masih ingusan penuh luka dipukuli, dikeroyok habis-habisan sampai salah satu diantaranya meninggal dunia. Benar-benar sangat kejam. Seharusnya satpol PP memang diberi pendidikan tentang kemanusiaan agar mereka lebih peka, bukan hanya dijejali pendidikan militer yang hanya akan membuat mereka arogan. Kalau alasannya karena menjalankan tugas? Apakah tugas mereka untuk menghajar orang yang sudah tak berdaya?

Seharusnya aparat lebih peka terhadap situasi-situasi semacam ini. Tidak sepantasnya mereka mengutamakan kekerasan dalam menjalankan tugas. Warga yang hanya berjumlah 100 sampai 150 orang harus melawan ribuan satpol PP, selain tidak imbang ini juga menunjukkan arogansi. Jika memang situasinya tidak memungkinkan seharusnya mereka bisa menunda eksekusi sampai situasinya memungkinkan. Selain itu, hukum memang susah untuk ditegakkan tetapi harus dilakukan, pengadilan harus membuktikan siapakah yang lebih berhak atas lahan tersebut. Tetapi warga sudah pesimis, karena mereka yang tidak memiliki uang harus berurusan dengan sebuah perusahaan yang banyak uang. Masyarakat sudah terlanjur percaya yang punya uang pasti menang. Semoga kejadian-kejadian seperti ini tidak terjadi lagi, satpol PP harus melakukan reformasi dan evaluasi serta berbenah diri agar tidak tega hati menghajar warga yang sudah hampir mati.

Cetak Halaman Ini

Baca Juga



23 comments:

sibaho way said...

siapa pemain di belakangnya? penguasa yang benar-benar arogan...

Fajar said...

arogansi orang berseragam,atas nama perintah seenak

Fajar said...

seenaknya terhadap rakyat...

Muhammad Qori said...

adu domba-adu domba dimana mana???

dede said...

Ya gitu lah kang! Nggak tahu mana yang bener mana yang salah sekarang ini. karena yang benar sama yang salah hampir gak ada bedanya...hehehee..

Lawas kiye, priwe kabare!

sharing ideas online said...

Kirim mendoan sekalian mumpung lagi anget hehe

Ifoell said...

hanya bisa berucap.. SANGAT MEMPRIHATINKAN KEADILAN DI NEGERI INI........

M.Saiful Muluk said...

MASALAH PEMERINTAHAN BUKAN SEKEDAR BAGI BAGI KURSI DAN
BAGI BAGI UANG SAJA ,TAPI JUGA BICARA DARI HATI KE HATI
DENGAN RAKYATNYA ,BUKAN DENGAN KEKERASAN ...m.sAIFUL

AiWY said...

anjrottttt...

itu cuma yang bisa saya ucapkan kang.
sangking mirisnya saya sampai harus memaki.
biasanya masih bisa mengucapkan astafirullah.
tapi kali ini saya sudah sangat bosan dengan keadilan di negeri ini.

kok pejabatnya ga punya otak semua. jelas2 sudah banyak kasus besar yang yang mencuat dan menjadi masalah besar yang disiarkan di TV. kok masih ada aja pejabat yang berani nyeleneh.

seperti ga ada rasa takut dalam diri mereka.
apa ini yang namanya pintu hati sudah tertutup?

saya setuju dengan kalimat kang seno,
"Jika memang situasinya tidak memungkinkan seharusnya mereka bisa menunda eksekusi sampai situasinya memungkinkan."

apa ga ada "musyawarah untuk mufakat" di negeri ini? padahal kalimat "Musyawarah untuk mufakat" adalah kalimat kesukaan saya saat belajar di SD.

ampunnn... Ya Allah... berikanlah petunjukmu pada pemimpin negeri ini agar mereka dapat membangun negeri ini menjadi negeri yang adil dan makmur. amin...

Agung Aritanto said...

ngeliat diberita aja ngeri banget lo eksekusi priok ini sampe ada korban jiwa eeeh ngeri deh moga bisa teratasi

tikno said...

Peristiwa yang sungguh sangat disayangkan dapat terjadi.

sharing ideas online said...

mampir inying kang, priwe kabare?

teh anget..

Eka JaHe said...

dengan dimulainya jaman kebebasan, arogansi mulai tumbuh di segala sektor mas....

ToPu said...

Agama islam, tapi koq kelakuan tidak mencerminkan islam??????????

gaelby said...

inilah yg disebut NEGARA para BEDEBAH.

Salam peace n good luck !

munawar am said...

apa memang sudah tidak ada upaya win-win solutin yahhh?

katakan said...

negri yang malang

castello said...

semoga bisa jadi pembelajaran ke depannya

Kunjungi:
Kimpulan Artikel Ilmiah

Muhammad Chandra said...

salam kenal dari saya
di tunggu kunjungan baliknya...
________________________________
salam :

Batch file programming | Keajaiban Om Google |Tips dan Trick Komputer | Free Software

Source Code Penjualan Multi User said...

ngeriiiii,,,,,,,,,,

Source Code SMS Akademik said...

infonya bagus

Skripsi Teknik Informatika said...

bagus nih infonya

Jasa Tesis IlmuKomputer said...

siiip,,,,,,

Post a Comment

Terima kasih telah meninggalkan komentar. Secepatnya akan saya balas komentar Anda. Salam hangat.

SMS Gateway is a program to manipulate SMS from your customer. It can be auto reply, scheduled broadcast and unscheduled broadcast. SMS gateway accelerating process incoming and outgoing information in your business and increase customer satisfaction. Your business need SMS Gateway program? Phone : 0815 100 932 90 Email : anaprivatku@gmail.com

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

 
---- Java Coffee. Green World Blogger Template---- © Template Design by Herro